Transportasi Benih Ikan

April 22, 2011 pukul 1:27 pm | Ditulis dalam AQUACULTURE | 1 Komentar

TRANSPORTASI BENIH

Pengenalan

Pengiriman benih ikan membutuhkan menempatkan berat ditentukan ikan di 1,5 hingga 2 galon air dalam 3 ml tas polietilena, 18 oleh 32 inci. Udara berlebih akan dihapus dari tas dan diganti dengan oksigen murni. Tas disegel, ditempatkan dalam wadah terisolasi dan akhirnya ke dalam kotak kardus pengiriman dan dikirim.

Pengiriman tas mungkin pilihan terbaik untuk pengirim karena beberapa alasan. Ikan pertama, sangat kecil dan goreng dapat rusak oleh yang dikirim tangki besar. Pengiriman tas Kedua, karena jarak yang ekstrim yang terlibat, dapat menawarkan keuntungan ekonomi dari transportasi tangki standar. Lembar Fakta ini akan fokus pada transportasi ikan. Dengan sedikit modifikasi teknik dan kepala dibahas juga berlaku untuk kerang.

Kualitas air selama pengiriman
Kesehatan ikan dipengaruhi oleh perubahan parameter kualitas air sementara dalam kantong plastik selama proses transportasi. Parameter yang harus dipertimbangkan adalah suhu, oksigen terlarut, pH, karbon dioksida, amonia dan keseimbangan garam darah ikan. Tingkat perubahan setiap parameter dipengaruhi oleh berat dan ukuran ikan yang akan diangkut dan durasi transportasi.

Suhu

Ikan adalah hewan berdarah dingin, sehingga tingkat metabolisme ikan dipengaruhi oleh suhu lingkungan. Tingkat metabolisme ikan akan berlipat ganda untuk setiap kenaikan 18 derajat F dalam suhu dan dikurangi setengahnya untuk setiap penurunan 18 derajat F pada suhu. Tingkat metabolisme berkurang akan menurunkan konsumsi oksigen, produksi amonia dan produksi karbon dioksida. Oleh karena itu, sangat penting untuk transportasi ikan sebagai suhu rendah. Untuk spesies air dingin dan hangat suhu 55 derajat sampai 60 derajat F dianjurkan. Untuk spesies seperti nila dan merah suhu drum yang harus dekat dengan 60 derajat F. ikan air dingin, seperti trout, mendiami air dingin dan harus diangkut pada suhu lebih dingin, seperti 45 sampai 50 derajat F.

Untuk mencapai suhu yang diinginkan transportasi, ikan harus dilakukan di tangki air dingin. Dengan memegang ikan di tangki selama dua hari, suhu air dapat dikurangi secara bertahap dengan menambahkan air dingin. Setelah loading ikan ke dalam kantong, menurun akhir dan pemeliharaan suhu selama transportasi dapat dicapai dengan menambahkan es atau (lebih umum) gel packs.

Es atau gel kemasan sering digunakan selama transportasi, khususnya selama periode transportasi lagi yang mungkin memungkinkan peningkatan suhu. Satu-setengah pon es akan mengurangi suhu satu galon air sekitar 10 derajat F. Insulated kotak styrofoam pengiriman juga digunakan untuk mencegah suhu dari luar yang mempengaruhi suhu air transportasi. Dalam beberapa kasus, 20 sampai 40 liter pendingin yang digunakan untuk transportasi.

Oksigen terlarut

Faktor tunggal yang paling penting dalam pengangkutan ikan adalah penyediaan konsentrasi oksigen yang cukup terlarut (DO). Pentingnya penyediaan tingkat yang memadai DO tidak bisa terlalu ditekankan. Kegagalan untuk melakukannya hasil sehingga dalam stress berat yang dapat berkontribusi untuk ikan membunuh dua sampai tiga hari setelah transportasi.

Jumlah oksigen yang dapat dilarutkan dalam air tawar didasarkan terutama pada suhu air. Air itu disebut sebagai 100 persen jenuh ketika tingkat kejenuhan atas tercapai. DO jenuh lebih tinggi untuk air dingin daripada air hangat. Misalnya, di permukaan laut DO kejenuhan air 45 derajat F adalah 12,1 bagian per juta (ppm) tapi pada 60 derajat F, saturasi adalah 10,0 ppm. Karena oksigen murni digunakan selama transportasi tas, Level DO dalam air akan jenuh dan tingkat oksigen yang rendah biasanya tidak akan menjadi masalah kecuali tas yang tidak benar tertutup atau mengembangkan lubang yang disebabkan oleh duri ikan besar. Sangat penting untuk memiliki volume 75 persen oksigen di dalam tas untuk memastikan difusi oksigen yang cukup di permukaan air.

Jumlah ion hidrogen (H +) dalam air akan menentukan apakah itu asam atau dasar. Skala untuk mengukur derajat keasaman disebut skala pH, yang berkisar dari 1 sampai 14. Nilai 7 dianggap netral, tidak asam atau dasar; nilai-nilai di bawah 7 dianggap asam; di atas 7 dasar. Kisaran yang dapat diterima untuk pertumbuhan ikan adalah antara pH 6,5 dan 9,0. PH air akan dipengaruhi oleh alkalinitas (kapasitas penyangga) dan jumlah karbon dioksida bebas. PH air transportasi juga akan mempengaruhi toksisitas amoniak. Bahkan di baik buffer pH transportasi air kadang-kadang akan berkurang sebesar satu unit pH.

Karbon dioksida

Seperti ikan bernafas mereka menghasilkan karbon dioksida sebagai produk sampingan. Karbon dioksida bereaksi dengan air untuk membentuk asam lemah. Hal ini asam lemah pada gilirannya akan menurunkan pH air. Tingginya kadar karbon dioksida (lebih besar dari 20 ppm) akan mengganggu penyerapan oksigen dalam darah ikan. Tingginya kadar karbon dioksida kadang ditemukan di air sumur. Karbon dioksida berlebih dalam air sumur dapat dikurangi dengan aerasi mekanis atau dengan melewatkan air melalui kolom degassing.

Amonia

Amonia membangun terjadi pada transportasi air sebagai hasil metabolisme ikan dan, pada tingkat lebih rendah, aksi bakteri pada limbah ikan diekskresikan ke dalam air. Dua bentuk amonia terjadi pada transportasi air: terionisasi (NH4 +), dan un-terionisasi (NH3). Berbeda dengan bentuk terionisasi, bentuk un-terionisasi amonia sangat beracun pada konsentrasi serendah 0,2 ppm. Dalam tes untuk amoniak, kedua bentuk dikelompokkan bersama sebagai “nitrogen amonia total” (TAN). Persen amonia yang un-terionisasi akan tergantung pada suhu dan pH (Tabel 1).

Konsentrasi amonia total dapat mencapai lebih dari 14 ppm selama transportasi. Namun, dengan menggunakan Tabel 1, persen dari amonia total yang adalah un-terionisasi pada pH 6,5 dan 55 derajat F hanya 0,07 persen. Oleh karena itu, un-terionisasi amonia konsentrasi pada 14 ppm adalah 14 x 0,0007 = 0,0098 ppm. Un-terionisasi konsentrasi yang lebih besar dari 0,05 ppm harus ditangani dengan hati-hati.

Cara termudah untuk mengurangi penumpukan amonia beracun dalam transportasi air adalah untuk menurunkan suhu air transportasi dan berhenti makan beberapa hari sebelum pengangkutan. Ikan sampai delapan inci panjangnya tidak boleh makan selama 48 jam sebelum pemuatan dan pengangkutan dan mereka yang lebih besar dari delapan inci tidak harus diberi makan 72 jam sebelum pengangkutan.

Tabel 1.
Persen amonia dalam bentuk un-terionisasi yang berbeda suhu (derajat F) dan nilai pH


  1. Benih ikan harus dipilih yang sehat yaitu bebas dari penyakit, parasit dan tidak cacat. Setelah itu, benih ikan baru dimasukkan ke dalam kantong plastik (sistem tertutup) atau keramba (sistem terbuka).
  2. Air yang dipakai media pengangkutan harus bersih, sehat, bebas hama dan penyakit serta bahan organik lainya. Sebagai contoh dapat digunakan air sumur yang telah diaerasi semalam.
  3. Sebelum diangkut benih ikan harus diberok dahulu selama beberapa hari. Gunakan tempat pemberokan berupa bak yang berisi air bersih dan dengan aerasi yang baik. Bak pemberokan dapat dibuat dengan ukuran 1 m x 1 m atau 2 m x 0,5 m. Dengan ukuran tersebut, bak pemberokan dapat menampung benih ikan mas sejumlah 5000–6000 ekor dengan ukuran 3-5 cm. Jumlah benih dalam pemberokan harus disesuaikan dengan ukuran benihnya.
  4. Berdasarkan lama/jarak pengiriman, sistem pengangkutan benih terbagi menjadi dua bagian, yaitu:
    • Sistem terbuka
      Dilakukan untuk mengangkut benih dalam jarak dekat atau tidak memerlukan waktu yang lama. Alat pengangkut berupa keramba. Setiap keramba dapat diisi air bersih 15 liter dan dapat untuk mengangkut sekitar 5000 ekor benih ukuran 3-5 cm.
    • Sistem tertutup
      Dilakukan untuk pengangkutan benih jarak jauh yang memerlukan waktu lebih dari 4-5 jam, menggunakan kantong plastik. Volume media pengangkutan terdiri dari air bersih 5 liter yang diberi buffer Na2(HPO)4.H2O sebanyak 9 gram.
      Cara pengemasan benih ikan yang diangkut dengan kantong plastik:
  1. masukkan air bersih ke dalam kantong plastik kemudian benih;
  2. hilangkan udara dengan menekan kantong plastik ke permukaan air;
  3. alirkan oksigen dari tabung dialirkan ke kantong plastik sebanyak 2/3 volume keseluruhan rongga (air:oksigen=1:2);
  4. kantong plastik lalu diikat.
  5. kantong plastik dimasukkan ke dalam dos dengan posisi membujur atau ditidurkan. Dos yang berukuran panjang 0,50 m, lebar 0,35 m, dan tinggi 0,50 m dapat diisi 2 buah kantong plastik.

Perangkat sederhana seperti tempat tidur gantung dan tas yang terbuat dari karung setengah dapat dengan mudah digunakan untuk mengangkut ikan jarak yang sangat pendek (Gambar 72b).

Gambar 68
Gambar 68
Gambar 68

 Gambar 68 Cara paking kantong plastik untuk transportasi benih ikan

Gambar 69
Gambar 69

Gambar 69 Benih ikan di Packing dalam kantong plastik dengan oksigen

Gambar 70 Gambar 70 Transportasi benih ikan  dikemas dalam kantong plastik

Gambar 71a
  1. Menghitung jumlah dalam 4 atau 5 saringan bibit;
  2. Bagilah jumlah bibit dengan jumlah saringan penuh dihitung untuk mendapatkan jumlah rata-rata dari bibit di saringan-penuh;
  3. Sekarang, hitung jumlah saringan penuh digunakan untuk stok kolam atau diangkut dalam kantong plastik; untuk mendapatkan perkiraan jumlah bibit yang digunakan

 Gambar 71a Memperkirakan jumlah bibit

Gambar 71bKontainer Gambar 71b dilengkapi dengan pipa pembuangan.  Digunakan untuk mengangkut benih ikan

Gambar 72a

Figure 72a Long distance transportation of brood fish Gambar 72a transportasi jarak jauh ikan induk

Gambar 72b
Gambar 72b

 Gambar 72b Perangkat untuk menangkap dan mengangkut ikan merenung jarak pendek

About these ads

1 Komentar »

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

  1. terimaksih atas infonya tentang pengangkutan tertutup ini

    Suka


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog pada WordPress.com. | The Pool Theme.
Entries dan komentar feeds.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.008 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: